Jabareload

Penulisan ilmiah (sederhana)

BAB  I

PENDAHULUAN

1.1 Latar  Belakang  Masalah

Kemajuan  teknologi  yang  pesat  pada  persaingan  global  yang  tajam  dengan  kesempatan  yang  kecil  saat  ini  mengakibatkan  semakin  cepatnya  suatu  perusahaan  industri  harus  dapat  menghasilkan  produk  dengan  kualitas  yang  tinggi  untuk  dipasarkan  pada  konsumen.  Agar  perusahaan  dapat  terus  beroperasi  secara  efektif  dan  untuk  menjaga  kelangsungan  hidup  perusahaan  dalam  jangka  waktu  yang  panjang  maka  tidak  hanya  kemajuan  teknologi  saja  yang  dapat  diandalkan  perusahaan.  Hal  terpenting  yang  harus  diperhatikan  suatu  perusahaan  adalah  bagaimana  cara  untuk  mendapatkan  laba  maksimal  yang  merupakan  tujuan  umum  suatu  perusahaan  dengan  menggunakan  seluruh  sumber  daya  yang  dimilikinya  terutama  sumber  daya  manusia  secara  optimal .

Berdasarkan  uraian  masalah  beserta  alasan  yang  telah  dikemukakan  diatas,  maka  penulis  dalam  penulisan  ilmiah  ini  mengambil  judul :  “Analisis  Selisih Biaya  Tenaga  Kerja  Langsung  Sebagai  Alat  Pengendalian  Biaya  Produksi  Pada  CV.  Lima  Pilar  Utama. “

1.1 Rumusan  Masalah

Dari  uraian  latar  belakang  diatas maka  penulis  mengambil  suatu  permasalahan  yang  dianggap  penting  yaitu :

  1. Apakah  faktor-faktor  penyebab  terjadinya  selisih  biaya  tenaga  kerja  sesungguhnya  dengan  biaya  tenaga  kerja  standar ?
  2. Apakah  biaya  standar  untuk  biaya  tenaga  kerja  langsung  pada  perusahaan  telah  efektif  sebagai  alat  pengendalian  biaya  produksi ?

1.2 Batasan  Masalah

Penulis  disini  membatasi  masalah  pada  penerapan  biaya  standar  untuk  biaya  tenaga  kerja  langsung  serta  menganalisis  selisih  dengan  menggunakan  metode  tiga  selisih.

1.3 Tujuan  Penulisan

Adapun  tujuan  penulis dalam  penulisan  ilmiah  ini  adalah :

  1. Untuk  menganalisis  selisih  biaya  tenaga  kerja  langsung  pada CV.  Lima  Pilar  Utama.
  2. Untuk  mengetahui  apakah  penerapan  biaya  standar  pada  biaya  tenaga  kerja  langsung  pada  CV.  Lima  Pilar  Utama  sudah  efektif.

1.4 Metodologi  Penelitian

Metode  penelitian  yang  dilakukan  penulis  dengan  menggunakan  dua  metode  yaitu :

  1. Pengumpulan  Data  Primer

Yaitu  dengan  mengadakan  peninjauan  langsung  ke  perusahaan  atau  biasa  disebut  dengan  observasi  dan  dengan  mengajukan  pertanyaan  kepada  pihak  yang  dapat  memberikan  informasi  dalam  pengumpulan  data  atau  biasa  disebut  dengan  wawancara.

BAB  II

LANDASAN  TEORI

2.1  Pengertian  Akuntansi  Biaya

Didalam  ilmu  akuntansi,  secara  garis  besar  akuntansi  dibagi  menjadi  dua  bagian  yaitu  akuntansi  keuangan  dan  akuntansi  manajemen.  Sedangkan  yang  akan  dibahas  oleh  penulis  adalah  mengenai  salah  satu  pokok  bahasan  didalam  akuntansi  biaya.  Akuntansi  biaya  bukanlah  bagian  akuntansi  yang  terpisah  dari  dua  bagian  tersebut  tetapi  merupakan  bagian  dari  keduanya.  Dibawah  ini  merupakan  beberapa  pengertian  mengenai  akuntansi  biaya  menurut  pakar  antara  lain :

Menurut  Mulyadi  ( 1999 ; 6 )  :  “ Akuntansi  biaya  adalah  proses  pencatatan,  penggolongan,  peringkasan  dan  penyajian  biaya  pembuatan  dan  penjualan  produk  atau  jasa,  dengan  cara – cara  tertentu,  serta  penafsiran  terhadapnya.”

Menurut  R.A  Supriyono  ( 2000 ; 21 )  :  “ Akuntansi  biaya  adalah  salah  satu  cabang  akuntasi  yang  merupakan  alat  manajemen  dalam  memonitor  dan  menekan  transaksi  biaya  secara  sistematis,  serta  menyajikan  informasi  biaya  dalam  bentuk  laporan  biaya.”

2.2  Pengertian  Biaya  Standar

Untuk  memenuhi  kepentingan  pihak  manajemen  dalam  hal  pengendalian biaya,  diperlukan  patokan  atau  standar  yang  dipakai  untuk  tolak  ukur  pengendalian. Dibawah  ini  merupakan  beberapa  pengertian  biaya  standar  menurut  para  ahli,  antara  lain :

Menurut  Masud  Machfoedz  (  1991 ;  81 )   :  “  Biaya  standar  adalah  pengukuran  dari  elemen – elemen  biaya  yang  seharusnya  terjadi  (dikeluarkan)  dari  operasi  perusahaan  yang  nantinya  akan  dibandingkan  dengan  biaya  yang  sesungguhnya  terjadi  dalam  perusahaan  “

2.3  Manfaat  Sistem  Biaya  Standar  Dalam  Pengendalian  Biaya

Menurut  Mulyadi  ( 1999 ; 416 ) :  Sistem  biaya   standar  dirancang  untuk  mengendalikan  biaya.  Sistem  biaya  standar   merupakan   alat   terpenting  dalam  menilai  pelaksanaan  kebijakan  yang   ditetapkan  sebelumnya.  Jika  biaya  standar  ditentukan  dengan  keadaan  sebenarnya,  hal  ini  akan  merangsang  pelaksana  dapat  melaksanakannya  dengan  efektif  karena  pelaksana  telah  mengetahui  bagaimana  pekerjaan  yang    seharusnya  dilaksanakan  serta  pada  tingkat  biaya  berapa  pekerjaan  dilaksanakan.  Bagi  pihak  manajemen,  juga  sangat  berguna  dalam  penentuan  biaya  seharusnya  dengan  melakukan  pengurangan  biaya  dalam  perbaikan  metode  produksi  serta  pemilihan  tenaga  kerja  dan  kegiatan  lainnya.

BAB  III

GAMBARAN  UMUM  PERUSAHAAN

3.1  Sejarah  dan  Perkembangan  Perusahaan

CV. Lima  Pilar  Utama  berdiri  pada  tanggal  29  Maret  1999  berdasarkan  akte  notaris  H.  Asmawel  Amin  SH  No. 101.  CV.  Lima  Pilar  Utama  yang  beralamat di  Jl.  Kelurahan  III  No.5  Duren  Sawit  Jakarta  Timur  berdiri  dengan  modal  kerja  yang  didapat  dari  modal  sendiri  dan  merupakan  salah  satu  perusahaan  yang  bergerak  dibidang  percetakan.  Basis  kegiatan  utama  pada  awal  berdirinya,  CV.  Lima  Pilar  Utama  merupakan  kelanjutan  usaha  dari  CV.  Trend  Dinamika  yang  bergerak  dalam  bidang  percetakan  pula.  Dalam  usahanya,  CV.  Trend  Dinamika  hanya  memfokuskan  pada  kegiatan  mencetak  kemasan  merk  salah  satu  spare  part  mobil  isuzu.

Pada  pertengahan  tahun  1998,  pesanan  yang  diterima  CV.  Trend  Dinamika  untuk  pencetakan  kemasan  spare  part  itu  volumenya  sangat  tinggi  sehingga  melampaui  batas  kapasitas  normal  pruduksi  perusahaan,  maka  pada  akhir  tahun  1998  muncullah  ide  untuk  mendirikan  perusahaan  baru  yang  tetap  bernaung  dibawahnya  dengan  nama  CV.  Lima  Pilar Utama.  Tapi  perusahaan  itu  baru  disahkan  notaris  pada  awal  tahun  1999.

Tujuan  awal  didirikannya  perusahaan  adalah  hanya  untuk  mengantisipasi  pesanan  seperti  yang  terjadi  pada  pertengahan  tahun  1998.  Tapi  karena  banyaknya  permintaan  dari  konsumen  sekitar  maka  pada  awal  tahun  2000,  CV.  Lima  Pilar  Utama  tidak  hanya  memfokuskan  pada  pencetakan  kemasan  spare  part  saja  seperti  tujuan  awalnya  melainkan  juga  memberikan  pelayanan  untuk  pencetakan  lainnya  seperti  pembuatan  form  office  atau  stationary  mulai  dari  pencetakan  kartu  nama,  kop  surat,  kuitansi,  faktur  dan  lain  sebagainya.

BAB  IV

PEMBAHASAN

4.1 Waktu  Kerja  dan  Upah  Karyawan

CV.  Lima  Pilar  Utama  menetapkan  waktu / jam  kerja  karyawan  adalah  9  jam  perhari  yang  dimulai  dari  pukul  08.00  s/d  17.00  WIB  dengan  jumlah  hari  kerja  sebanyak  6  hari  setiap  minggunya  mulai  dari  hari  Senin  s/d  Sabtu.  Bagian  produksi  pada  CV.  Lima  Pilar  Utama  terbagi  atas  4  bagian  yaitu  bagian  setting  design,  film / platemaker,  cetak,  finishing  dan  setiap  bagian  bertanggung  jawab  atas  bagian  masing – masing.  Jumlah  keseluruhan  karyawan  bagian  produksi  adalah  13  orang,

Rumus  yang  digunakan  perusahaan  dalam  penentuan  tarif  upah  sesungguhnya  adalah  :

Rumus  =  ( Produksi  Sesungguhnya  :  Produksi  Normal )  x  TUst  tiap  bagian

A.  Bulan  Oktober  2002

  1. Bagian  Setting  Design          : (11.000  : 10.000)  x  Rp  1500  = Rp 1650
  2. Bagian  Film./Platemaker        : (11.000  : 10.000)  x  Rp 1100   =  Rp 1210
  3. Bagian  Cetak                         : (11.000  : 10.000)  x  Rp   900   =  Rp   990
  4. Bagian  Finishing                    : (11.000  : 10.000)  x  Rp   500   =  Rp   550

B.  Bulan  November  2002

  1. Bagian  Setting  Design          : ( 8.500 : 10.000 )  x  Rp  1500  =  Rp  1275
  2. Bagian  Film/ Platemaker        : ( 8.500 : 10.000 )  x  Rp  1100  =  Rp    935
  3. Bagian  Cetak                         : ( 8.500 : 10.000 )  x  Rp    900  =  Rp    765
  4. Bagian  Finishing                    : ( 8.500 : 10.000 )  x  Rp    500  =  Rp    425

C.  Bulan  Desember  2002

  1. Bagian  Setting  Design          : ( 9.000 : 10.000 )  x  Rp  1500  =  Rp  1350
  2. Bagian  Film/ Platemaker        : ( 9.000 : 10.000 )  x  Rp  1100  =  Rp    990
  3. Bagian  Cetak                         : ( 9.000 : 10.000 )  x  Rp    900  =  Rp    810
  4. Bagian  Finishing                    : ( 9.000 : 10.000 )  x  Rp    500  =  Rp    450

Maka  terlihat  bahwa  tarif  upah  sesungguhnya  berbeda  untuk  setiap  bulannya.

4.1 Perhitungan  Selisih  Biaya  Tenaga  Kerja  Langsung

Berdasarkan  data  diatas,  penulis  melakukan  perhitungan  untuk  menganalisis  selisih  biaya  tenaga  kerja  langsung  yang  terjadi  pada  CV.  Lima  Pilar  Utama  dengan  menggunakan  metode  3  selisih  yaitu  selisih  tarif  upah,  selisih  efisiensi  dan  selisih  tarif  efisiensi.

Untuk  bulan  Oktober 2002  menggunakan  rumus  sebagai  berikut :

STU     =  ( TUst – TUss )  x  JKst

SEU    =  (  JKst – JKss  )  x  TUst

STEU  =  (  JKst – JKss  )  x  ( TUst – TUss )

Untuk  bulan  November  dan  Desember  2002  menggunakan  rumus  berikut :

STU     =  ( TUst – Tuss ) x  JKss

SEU    =  ( JKst – JKss )  x  Tuss

STEU  =  ( JKst – JKss )  x  ( TUst – Tuss )

Keterangan      :  STU              :  Selisih  Tarif  Upah

SEU             :  Selisih  Efisiensi  Upah

STEU           :  Selisih  Tarif  Efisiensi  Upah

TUst             :  Tarif  Upah  Standar

TUss             :  Tarif  Upah  Sesunggguhnya

JKst              :  Jam  Kerja  Standar

JKss              :  Jam  kerja  Sesungguhnya

4.1 Analisis  Selisih  Biaya  Tenaga  Kerja  Langsung

A.  Bulan  Oktober  2002

1).  Analisis  Selisih  Tarif  Upah

Selisih  tarif  upah  tiap  bagian  yaitu :

a.  Bagian  Setting  Design           :  ( 1500 – 1650 )  x  270   =    40.500  (R)

b.  Bagian  Film/Platemaker          :  ( 1100 – 1210 )  x  270   =    29.700  (R)

c.  Bagian  Cetak                          :  (   900 –   990 )  x  270   =    24.300  (R)

d.  Bagian  Finishing                     :  (   500 –   550 )  x  270   =    13.500  (R)

108.000  (R)

Dari  perhitungan  diatas,  jelas  terjadi  kerugian  karena  TUst  >  TUss.  Pada  bulan  Oktober  2002  terdapat  kenaikan  tarif  upah  untuk  masing – masing  bagian  produksi.  Kenaikan  tarif  upah  tersebut  menimbulkan  selisih  sebesar  Rp  108.000 untuk  semua  bagian  produksi.  Selisih  tersebut  bersifat  merugikan  perusahaan  karena  adanya  pemborosan  tarif upah,  hal  ini  disebabkan  beberapa  faktor  yaitu  :

*  kenaikan    purchase    order    untuk    produk    tertentu    yang  mengakibatkan

tingginya  tingkat  penjualan  produk.

*  persaingan  harga  pada  produk  yang  dihasilkan  perusahaan.

*  adanya      produk    dengan     model    terbaru    dengan    mutu    tinggi    yang

menimbulkan  meningkatnya  permintaan  konsumen.

2)  Analisis  Selisih  Efisiensi  Upah

Selisih  efisiensi  upah  untuk  masing – masing  bagian  produksi  yaitu  :

a.  Bagian  Setting  Design           :  ( 270 – 279 )  x  1650     =    14.850  (R)

b.  Bagian  Film/ Platemaker         :  ( 270 – 279 )  x  1210     =    10.890  (R)

c.  Bagian  Cetak                          :  ( 270 – 279 )  x    990     =      8.910  (R)

d.  Bagian  Finishing                     :  ( 270 – 279 )  x    550     =      4.950  (R)

36.900 (R)

Dari  perhitungan  diatas,  jelas  terjadi  kerugian  karena  JKst  <  JKss.  Pada  bulan  Oktober  2002  terdapat  kenaikan  jam  kerja  untuk  masing – masing  bagian  produksi.

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: